Peran Pendidik PAUD Untuk Peningkatan Mutu Pendidikan

Kehadiran guru dalam proses pendidikan masih tetap memegang peranan yang penting. Peran guru dalam proses belajar belum bisa digantikan oleh mesin seperti radio, tape, komputer yang paling canggih sekalipun. Masih terlalu banyak unsur manusiawi seperti sikap, sistem, nilai, perasaan, motivasi, kebiasaan, dan lain-lain yang diharapkan merupakan hasil dari proses pengajaran, tidak dapat dicapai melalui alat-alat tersebut.

Guru merupakan salah satu komponen terpenting dalam dunia pendidikan. Ruh pen- didikan sesungguhnya terletak dipundak guru. Bahkan, baik buruknya atau berhasil tidaknya pendidikan hakikatnya ada di tangan guru. Sebab, sosok guru memiliki peranan yang strategis dalam ”mengukir” peserta didik menjadi pandai, cerdas, terampil, bermoral dan berpengeta- huan luas. Karena itu, sikap profesionalisme dalam dunia pendidikan (sekolah), tidak sekadar dinilai formalitas tetapi harus fungsional dan menjadi prinsip dasar yang melandasai aksi operasion- alnya. Tuntutan demikian ini wajar karena dalam dunia modern, khususnya dalam rangka persaingan global, memerlukan sumber daya manusia yang bermutu dan selalu melakukan improvisasi diri secara terus menerus. Sehingga dapat dikatakan bahwa tenaga pendidik atau guru merupakan cetak biru (blueprint) bagi penyelenggaran pendidikan. Seorang guru yang baik adalah mereka yang memenuhi persyaratan kemampuan pro- fesional baik sebagai pendidik maupun sebagai pengajar atau pelatih. Di sinilah letak penting- nya standar mutu profesional guru untuk menjamin proses belajar mengajar dan hasil belajar yang bermutu.

Pendidikan bagi anak usia dini juga tidak lepas dari peran pendidik atau guru sebab pada anak usia dini merupakan masa keemasan (golden age) yang sangat mendasar. Di Indo- nesia, dengan hadirnya Permendiknas No. 58 Tahun 2009 tentang Standar Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), maka pendidikan anak usia dini mendapat perhatian yang serius. Di dalam aturan tersebut juga tercantum standar bagi pendidik dan tenaga kepedidikan bagi AUD.

Salah satu penyebab kegagalan belajar adalah adanya pandangan pendidik bahwa se- tiap anak memiliki gaya belajar yang sama, sehingga tidak menyediakan proses dan menu pembelajaran yang berbeda-beda. Kesadaran pendidik tentang perbedaan untuk mengem- bangkan kecerdasan anak sesuai gaya belajar anak sangat diperlukan. Tanpa hal itu, hanya anak-anak tertentu yang memiliki kecerdasan linguistik-verbal dan logis-matematis yang baik, sementara itu anak-anak yang mempunyai kecerdasan musikal-ritmik, badan-kinestetik, dan naturalis-alam tidak akan berkembang. Padahal dengan bakat dan kecerdasan tersebut bisa lahir pelukis hebat, olahragawan, maestro musik, atau petualang yang hebat. Dengan contoh seperti ini maka pendidikan tidak lepas dari proses serta hasil pendidikan. Jika dalam proses dan hasil pendidikan bisa menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas tentunya hal ini dipengaruhi oleh mutu pendidikan yang berhubungan erat dengan pendidiknya.

Oleh: Ratna Wahyu Pusari

Versi lengkap dapat diunduh di:

http://prosiding.upgrismg.ac.id/index.php/FIP13/fip013/paper/viewFile/277/224

 

Comments

comments